Friday, March 28, 2014

Nasehat Orang Tua

Hayooo....masih pada ingat gaa, ama nasehat - nasehat dari orang tua atau orang yang dituakan pada jaman masih unyu - unyu dulu :eyeroll:. Trus masih pada ingat juga ga, cara mengartikan nasehat itu dulunya  :evil_grin:  ? manalah bahasa orang dulu itu penuh dengan kepuitisan nan bermakna yang tersirat.

Ini ada beberapa nasehat dari Pak Gaek dan Ibuk (panggilan untuk kakek dan nenek tercuintah), yang masih aku ingat 


1. Kalau memberi dengan tangan kanan, jangan sampai tangan kiri tau

Dulu waktu masih kecil, paling sering dinasehatin ini, terutama kalo mau pergi ke mesjid. Jadilah akhirnya setiap sedekah di kotak amal, aku selalu menggunakan tangan kanan dan tangan kirinya dikebelakangin, maksudnya biar si tangan kiri ga tau kalau si tangan kanan ini sedang ada transaksi dengan kotak amal.
:doh::doh::doh: 
Padahal kan itu maksudnya jangan sampai pamer ato riya, kalo kita berbuat baik ke siapapun dan dalam bentuk apapun itu ga perlu orang lain harus tau. Jadi orang yaaa ikhlas ajalah kalo niatnya emang nolong.

2. Perbanyaklah tangan diatas daripada tangan dibawah

Sumpah deh waktu itu, bingung dengan arti nasehat ini, Disuruh sering - sering main yoyo ato kalo mau bawa barang, barangnya diletakin diatas kepala trus dipegangin ama kedua belah tangan, biar tangannya bisa sering diatas ?!? :unsure:

:giveup: Nyeraah deeh...setelah dijelasin ama si Ibuk, barulah manggut manggut, dan ternyata itu artinya adalah sering sering lah memberi daripada meminta. 

3. Jangan main payung didalam rumah, ntar kesamber petir

Iyaa, dulu itu aku paling senang mainin payung didalam rumah, sambil acting sebagai penari payung yang yahuud. Tapi pas dibilangin kaya gitu yang kelintas diotak, ntar pas lagi nari, tiba - tiba ada geledek trus si geledek masuk kerumah trus menjalar di besinya payung trus kesetrum dah. Nasehat ini akhirnya mempan bikin aku ga lagi nari payung didalam rumah lagi. 

Daaan sebenarnya itu cuma mo ngasih tau, kalo mo main payung dirumah itu, bakal ngalangin orang - orang yang lalu lalang a.k.a mengganggu tauu  

4. Sebelum tidur jangan lupa diperiksa semua kolong lemari dan tempat tidur

Duluu itu paling malas banget ama ritual yang satu ini, apalagi disaat mata udah tinggal 5 watt aja, tapi tetap kudu dan harus ceki - ceki semua perkolongan yang ada didalam kamar, alasannya ya cuma untuk jaga - jaga aja, sapa tau ada maling yang ngumpet ato ada binatang - binatang yang numpang singgah sejenak. Pfyuuuuuh...ok...ok...ok... 

5. Jangan lupa ber-Doa

Yuups...Ibuk itu selalu rutin ngingatin untuk terus berdoa begitu aku pamit untuk keluar rumah, sampai kebiasaan itu benar - benar udah nyatu ama jiwa ini cuy...:dance_moves:, manalah waktu jaman SD dulu suka dicek tuh, tadi waktu keluar rumah baca doa apa aja

6. Perbanyaklah melihat kebawah untuk urusan dunia dan Perbanyaklah melihat keatas untuk urusan akhirat

*Gleek....*, duuh Ibuuk... duuh Pak Gaek...ini nasehatnya dalaaaaaaaaam banget, mana dicekokin ke cucunya ini waktu masih muda belia pulaak .

Kalimat ini paling manjur beneer untuk ngeredam hasrat cucunya ini, dikala ngerengek - rengek minta dibeliin mainan ini, itu, ina, inu, ples ditambahin dengan kalimat masih banyak looh anak - anak seumuran kamu diluaran sana, jangankan untuk beli mainan untuk sekolah aja mereka terkadang sudah harus bekerja bantuin orang tuanya, lagian mainan kamu kan masih banyak dan masih bagus. JLEB banget kan kalimatnya...bisaan yaah mereka :)

Tapii ini nasehat emang bagus benar, bisa dijadiin sebagai tolak ukur didalam menjalani kehidupan ini, dalam arti kata lain bisa dijadiin sebagai rem daah, terutama buat yang ngerasa dirinya masih suka boros tanpa perhitungan, yang masih suka sirik - sirikan ngeliatin kelebihan yang dipunya orang lain, tapii kalo jeles nya untuk kebaikan rapopo kok :grin:.

Kaya sekarang ini nih..aku jeleeees banget ma teman - teman seangkatan dulu yang bisa dapatin beasiswa di luar negri, sedangkan aku masih mentok disini sini aja :eyeroll:...padahalkan sama - sama makan nasi yakan, paling bedanya cuman dikadar kepemalasannya doang, kadar di aku kebanyakan sedangkan mereka sangat tipiss...:evil_grin:. Hmmm....sepertinya butuh parutan nih, buat ngikisin rasa pemalas iniih, biar bisa ngikutin jejak mereka suatu hari nanti:scenic:. Aamiin


Naaaaaaaaah itu baru sebagian nasehat  dari bejibun nasehat lainnya yang di doktrin sejak masih unyu  unyu dan imut imut  kecil dulu,  kalau kalian gimana, suka dinasehatin apa aja nih waktu kecil dulu ?

4 comments :

  1. Dulu mamaku suka ngomel kalo aku duduk pas di pintu masuk, katanya ga bakalan dpt jodo. Padahal maksudnya ngalangin woi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalo yang duduk di pintunya punya bodi montok yaah :))

      Delete
  2. Toss samaan mbak Sandra ..waktu kecil aku juga suka main payung dlm rumah, trus di nasehati jgn main payung ntar kesamber petir.. langsung aku takut... eee besoknya lanjut main payung lagi , lupa nasehat yang kemarin wkwkwkwk...
    Yang kuingat lainnya, waktu kecil aku suka makan kepala ayam sama ceker ayam, bagian lain gak doyan. Trus dibilang sama nenek kalo kebanyakan makan kepala ayam nanti jadi bodoh, kebanyakan makan ceker ayam tulisannya jadi jelek ... ya apa hubungannya coba? mungkin maksudnya supaya aku makan ayam bagian lain yan lebih padat dagingnya macem dada atau paha gitu yang lebih mengenyangkan :D Tapi itu waktu kecil lho ya, sekarang mah ogah banget makanin kepala ayam, ngeliatnya aja udah malesin :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiaaa.... dulu juga pernah dengar, kalo sering makan ceker ayam ntar kulisannya jelek :D ... Tapi dari kecil ampe sekarang aku emang ga suka ceker mbak, bukan karna takut tulisannya jelek...tapi masih "geli" aja ngebayangin si ayam nginjak ina inu dengan cekernya itu :))

      Delete