Wednesday, November 25, 2015

Mendadak Jepara



Sebenarnya sehabis dari Karimun Jawa kemaren, emang ga ada niatan mau mampir di  Jepara dulu. Tadinya mau langsung lanjut ke Semarang aja. Tapi waktu berbecak ria dari pelabuhan menuju terminal bis, kok yaa ini kota aslik banget ya (setidaknya menurut gue), sepiiii. Alon – alon naik becak makin asik kena angin sepoi – sepoi walopun tetep panaaas sih :D.  Dan jadilah kita tukar arah menuju alun – alun kota Jepara.
Kenapa alun – alun ?

Ga ada alasan khusus juga sebenarnya, karena kita berdua benar – benar  buta tentang Jepara. Satu hal yang gue tau cuma "Jepara itu adalah kota pengrajin".


Terus kenapa ga browsing ?



Entahlah yaa, dosis malas untuk cari – cari info di Om google  masih belum lenyap, dan gue emang menikmati banget liburan kali ini karena jauh dari yang namanya gadget. Walopun si henpon tetap dijinjing kemana juga, tapi ya itu cuma untuk manfaatin kameranya doang hahahaha. Senang aja liburan kali ini gue menggunakan GPS manual  a.k.a Gunakan Penduduk Setempat sebagai petunjuk arah.

Siang itu memang panas banget, dan setiap kita ngelewatin daerah pertokoan rata – rata pada tutup, padahal itu jam istirahat siang,  entah memang seperti itu keseharian disana juga ga begitu tau ya, tapi pas ditanyain ke bapak tukang becak kenapa kok sepi jawabannya “kalo malam rame mbak”.
Kita ga lama di Jepara, palingan sekitar 2 jam-an doang, karena niatnya memang mau ngider – ngider kota aja dan satu – satunya  tempat yang kita datangin hanya Museum Kartini yang kebetulan dekat dengan alun – alun juga. Udah lupa kapan terakhir kalinya gue masuk museum . Tiket masuk Museum Kartini ini murah banget, cukup 2000 perak saja , untuk informasi tentang museum ini bisa ceki - ceki disini dan beginilah sekilas penampakan museum-nya ………


meja kursi yang di pake RA Kartini

Ruang kerja

saia juga mainin congklak kok waktu kecil dulu

ruang meditasi kakaknya Kartini

salah satu kata mutiara beliau





Kelar ngubekin museum, tadinya kita mau nyari  makan siang sebelum lanjut ke Semarang, tapi waktu liat ada baso malang yang lagi nangkring di depan gerbang, baunya kok ya mengoda, sudahlah kita makan itu saja, enaaak… adek gue sampe pesan 2 mangkok, lapaar ya mbaa (antara enak dan lapar perbedaannya memang tipis di dia) , dan dilanjut dengan es dawet. Perut sudah kenyang waktunya ke terminal untuk tujuan berikutnya. Semarang, wait for us yaaaaaaaaaaaaa.


Note :
Foto - foto miring bukanlah kesalahan komputer ato gadget anda, tapi kesalahan ada di tukang foto yang ga pake kacamata silindrisnya *tunjuk tangan*

No comments :

Post a Comment