Tuesday, November 24, 2015

Liburan di Karimun Jawa…


Dari dulu sebenarnya  udah ada niat untuk liburan ke Karimun Jawa, gara- gara sering liat foto pantai yang berseliweran di socmed,   tapi apa daya keinginan itu ga pernah kesampean. Dari waktu libur yang ga cukuplah, cuaca yang ga bersahabatlah, ga ada teman yang jadwal liburnya barengan lah, en soon en soon  ..…
Sampailah akhirnya, karena status yang masih “as pengacara”,  yang mana artinya adalah waktu bukan jadi masalah, dan bisa liburan di weekdays..yuhuuuu……
Nah, yang anehnya, banyak waktu luang justru bikin gue rada – rada malas untuk cari informasi sedetail – detailnya soal karimun jawa ini, karena setiap searching soal trip ke Karimun Jawa ini hampir semua perginya menggunakan “paket wisata”. Tau kan artinya kalo udah via paket – paket gitu, pasti ada minimal orangnya, trus kalo mo gabung ama yang lain biasanya itu pas hari – hari libur, yaaaaaah rame juga dong entar disananya.

Seminggu sebelum pergi, ceritanya iseng – iseng buka FB, dan ngeliat ada yang nge-upload foto di Karimun Jawa yang beda dari yang biasanya. Nanya – nanya dikit soal tempatnya, range harga penginapan, sewa boat dan motor,  akhirnya dengan modal NEKAT, gue memutuskan awal Juni kemaren berangkat ke Karimun Jawa, yang awalnya berniat solo trip akhirnya pergi berdua dengan si bontot karena dia juga lagi liburan setelah UAS  ples dapat suntikan dana dari nyokap *ngelirik sirik*  


Okelah……..,
Travelling nekat dan suka – suka dimulai dengan drama. Berangkat dari rumah setelah magrib ke pool bis Bandung Express yang di jalan Cipto,  pas nyampe baru sadar kalo tas kecil yang berisi charger henpon dan camera ketinggalan owalaaaaah. Sempat kepikiran yasudahlah, eetapikan entar ga bisa jeprat – jepret yang banyak dong ya, syukurnya itu pool dekat  dari kost-an, jadi masih bisa pulang dulu buat ngambil. Pfyuuuuh
Awalnya perjalanan lancar jaya sampai tiba – tiba ini bis kok ga gerak – gerak ya, pas dilirik ke depan ternyata sukses aja tuh jalanan macet, ga gerak – gerak sedikit pun.  Ada kali sekitar setengah jam macet total yang ternyata penyebabnya ada truk yang keguling, dan setelahnya bis sempat berenti 2x karena ada  bis yang satunya lagi mogok.  Pasrah aja deh, kalo emang  ternyata nyampe di Jeparanya telat,  yang artinya bakalan ketinggalan kapal, toh kita udah nyiapain plan B, yaitu main – main dulu di  Jepara.
Perkiraan waktu nyampe di terminal Jeparanya yang jam 06.30 molor deh jadi jam 08.00, sisa 1 jam lagi sebelum kapal berangkat. Niat awalnya dari terminal mau naik becak aja, tapi mengingat ini udah mepet kudu naik ojek, manalah kita belum beli tiket kapalnya (iyaaa sengaja ga booking itu tiket, karena takut hangus kalau kita ga nyampe tepat waktu), tapi apa daya lirak lirik kemana – mana Cuma nemuin tukang becak doang. Mau ga mau laah yaa, daripada nyari – nyari ga jelas, akhirnya kita naik becak juga, dan yang lucunya sebelum naik kita bilangan deh ke si bapak tukang becak kalo kita buru – buru mau ngejar kapal dengan maksut biar dia ngegowes becaknya rada – rada racing gitu deh. Si bapak awalnya angguk-angguk tanda setuju, tapi oh tapi pas nge gowes kok ya speednya biasa – biasa aja yaah, apa doski lupa nih, kalo kita lagi buru - buru ?!?, jadilah ditanyain lagi,

Gue                   : “Pak, masih keburu kan ya, ke pelabuhannya, kita belum beli tiket kapal soalnya”

Tukang becak    : (dengan  muka lempeng dan santai aja gitu)

                                   “Ga, ga….keburu”……..

Gue                   : (dalam hati)

  WHATTTTTT…..ga keburu ?!?!? Laah trus ngapain dong cape cape ke pelabuhan kalo emang  ga akan keburu……

Nanya lagi nih buat mastiiin, jawaban si bapak juga tetap sama sambil ngegowes santai….yang akhirnya barulah kita ngeh kalo maksudnya doski, “Ga….ga akan telat..keburu kok nyampe pelabuhannya sebelum kapal berangkat” owalaaaaaaaaah si bapak bikin tambah panik aja nih *tepok jidat*.

Alhamdulillah, pas kita nyampe tiket kapalnya masih ada (karena low season juga kayanya), dan on time jam 09.00 kapal langsung meluncur menuju Karimun Jawa. Yiiiipppiiie liburan sebelum Ramadhan dimulai. Dengan Bahari Ekspress nyebrangnya cuma 2.5 jam saja, dan begitu nyampe kita udah  dijemput sama si pemilik penginapan ples dengan motor sewaan, tapi sebelum jalan – jalan dilanjut, makan siang dulu dong ya, di dekat pelabuhan ada kantin makanan rumahan gitu yang harganya murah meriah,cukup 10.000 ribu saja. Setelah kenyang baru deh lanjut ke arah tengah Karimun Jawa, menuju homestay buat ngeletakin ransel dan ganti kostum tentunya.

Hari Pertama...............

Hari pertama kita cuma ngider dari satu pantai ke pantai yang lainnya aja, menikmati suasana dari siang sampe sunset di pantai  depan penginapan. Jadi tempat kita nginap itu cuma 1 ruang tidur besar (ada 6 kasur tapi kalo mo diisi lebih juga bisa) dan 1 kamar mandi, buka pintu langsung teras dan pantai, bisa langsung loncat kalo mau berenang :D

Tujuan pertama kita adalah ke Secret Garden. Naik motor sekitar 25 menitan trus disambung dengan  trekking, jalannya agak mendaki tapi ga sejauh waktu ke Kiluan dulu. Nyampe diatas baru deh dapat menikmati  view hijau biru yang bikin mata dan hati adem (seetdaaah bahasanya). Tempat ini masih sepi, karena belum banyak turis yang tau juga, jadi yang paling sering datang kesini ya penduduk local terutama para abegeh-nya. Karena sepi  bikin betah berlama – lama disini, panas tapi anginnya juga banyak.   


@top of secret garden

@secret garden

Pantai beriikutnya yang kita kunjungi  ini,  sebenarnya private beach sebuah hotel (sumpah gue lupa gini nama hotel dan pantainya :D), jadi selain yang nginap disini dilarang masuk, tapi berhubung orang yang punya kamar tempat kita nginap kenal sama orang – orang disana, jadilah kita melenggang bebas masuk menuju pantainya. Sepiiii (waktu itu) dan banyak kerangnya…….quiet beach



Kelar nikmatin si quite beach, kita lanjut ke Pantai Alang – Alang, yang emang dekat banget dengan tempat kita nginap. Cukup bayar 2000 perak per orang, dilanjut dengan naik motor sekitar 10 menitan dari “gerbang” masuk, kita udah bisa menikmati pantainya. Disini rame, karena rata – rata setiap  trip wisata ke Karimun Jawa  pada mampir dimari, karena rame jadi pantainya ga sebersih dua tempat sebelumnya dan tentunya banyak warung – warung pinggir pantai berjejer….eh ada warung yang jual pisang goreng yang enak, nikmeh banget makannya sambil ditemani es kelapa muda. Karena emang banyak banget yang kesini, sampe – sampe waktu itu ikutan ngantri  spot buat ngambil foto – foto yang keceh dengan pengunjung lainnya *memang turis saia…. *. Manalah waktu itu mulai menjelang sunset pulak .  Okedeh kalo gitu mari kita menikmati sunsetnya di teras depan penginapan ajah, berasa punya private beach.

@Alang - alang beach
@Alang - alang beach
main ayunan sebelum pulang
menikmati sunset di depan penginapan

Memang  yahud nikmatin sunset di teras, sepoi sepoi bikin lapar. Untuk makan malamnya kita, pesan di salah satu penduduk sekitar yang harganya 20.000/orang. Walopun makanan rumahan tapi ya ituu ikaaaannya nikmeh bener (efek dah lama ga makan ikan seger, hiks!), sampe nambah berkali – kali (ini agak rancu memang antara enak ato naga di perut yang sedang kudeta) . Angin di pinggir pantai emang bikin mata ngantuk, kelar makan, kasur udah mulai melambai – lambai untuk ditiduri, tapi sebelumnya semua gadget di-charge dulu biar besok bisa eksis lagi jadi turisnya…hahaha

Malam – malam sempat ujan gede dan ada kejadian yang bikin ngakak. Jadi sebelum tidur, si bontot ga mau sebelah – sebelahan karena udah pewe, tapi pas tengah malam (listrik juga udah mati tentunya), samar – samar gue ngeliat kalo dia lagi ngegerek kasur kesebelah gue, pas ditanyain ngapain pindah ? dengan santai dia jawab  Takut kdigigit ama tokek, tadi suaranya kenceng, kalo pindah dekat kakak, kan bisa kakak duluan yang digigit”….gubraaaaak!!!

Hari kedua....................

Sempat ciut juga waktu bangun pagi – pagi udah disambut ama hujan deras, pfyuuh alamat stuck di penginapan nih kalo ujannya ga berenti, tapi Alhamdulillah kelar sarapan cuaca udah cerah kembali dan we ready to snorkeling tentunya, yipppiiiiiiie……

Kelar hujan terbitlah matahari......
Kira – kira setengah jam ber-boat ria, kita mulai nyemplung deh ber snorkeling, ikannya banyak dan tentu saja saia kagak tau nama – nama ikannya, tapi yang pasti keingatan nyokap, kalau ada doski pasti deh dah siap – siap dengan ember dan jaring untuk nangkapin satu – satu ….pisssss Mak . Dari pertama kali nyobain snorkeling  (waktu itu di Pulau Pramuka), emang ga pernah make si kaki kataknya, yaa…habisnya semua size yang tersedia gede dikaki, jadi percuma aja kan. Tapinya lain laut lain kerang itu memang benar adanya. Di pulau ini, banyak kerang gede – gedenya, sepintas emang enak untuk berdiri sesaat, tapi kalo ga hati – hati ya kaki mulus ala – ala modelnya bakalan kegores. Yup, itu yang gue alami, memang waktu masih di laut ga berasa apa – apa, tapi pas lagi jalan – jalan di pinggir pantai tapak kaki mulai perih – perih nikmat, dan waktu diliat  ternyata tapak sebelah kiri udah ada 3 goresan panjang  dan sedikit dalam, tapi yang namanya lagi jadi turis, rasa sakitpun terabaikan, cukup dikasi hansaplast ajah.

Dua jaman ada kita ber-snorkle ria, kelarnya sudah pasti lapaaaaaaaaar dong, jadi next stop kita ke Pulau Cemara, buat bakar – bakar ikan yang tadi ditangkapin yang sudah tentu bukan sama  saiaa nangkapinnya. Menjelang si ikan beres di bakarin ama si mas, keliling – keliling pulau kecil ini dulu yaa, bersih walopun ga pake banget, kaya foto – foto dibawah ini ….


 


Makan udah, waktunya jalan – jalan lagi….jadi next stop kita ke Pulau Cemara Kecil. Ini pulau tidak berpenghuni, trus kapal juga harus parkir sekitaran 500 meter dari pinggir pantai, jadi kita harus jalan kaki  menuju itu pulau. Ga dalam dan ombak juga kaga ada, pasirnya putih dan airnya jerniiih pake banget jadi berasa lagi jalan – jalan didalam aquarium gede, tapi kudu hati – hati ya, soalnya ada ikan yang menyerupai karang,  dan konon katanya kalo keinjak bisa bikin kita nangis darah nahan sakitnya.








yang berasa punya private pool gede

Nah, ini pulau kan gada penghuninya jadi benar – benar berasa lagi main ke private island gitu deh, dan kebetulan lagi waktu nyampe disana emang belum ada kapal yang parkir, itu artinya cuma kita  ajah  yang lagi di pulau itu, tapi pas ngider – ngider sendiri tiba – tiba adek gue lari – lari balik arah dengan muka ketakutan gitu.
Me     : Kenapa ?
Adek  : Barusan liat hantu
Me     : HAH !?!? emang sekarang hantu jam edarnya siang – siang ya?
Adek  : Ituuu (sambil nunjukin kearah pohon)
Me     : *Fokus ngeliat ke arah yang di tunjuk*               

…………..Dan yang gue liat itu masbul (baca : mas bule), yang lagi baca buku sambil duduk di kayu dekat tendanya, trus dilanjut dengan oles – oles sunscreen di badannya…………………………
               
Me       : Itukan ORANG !!….
Adek   : Katanya ini pulau kosong, trus ga ada kapal yang parkir, hantu kan ituu
Me      : pfyuuuuh

…………..Dan waktu ngajak ngobrol si Masbul, ternyata dia memang sengaja kemping sendiri di pulau ini, minta di drop selama 4 hari . Asik sih memang pulaunya, kita aja sampai tidur – tiduran di pasir putihnya yang berakhir dengan muka gosong :D. Yuups, muka beneran berasa perih, emang sih salaah sendiri, kenapa juga ga pake sunscreen. Habis mikirnya palingan panasnya juga sama dengan yang di Pulau Pramuka waktu itu, sama – sama pantai dan pulau ini, tapi  oh tapi  ternyuataaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, pfyuuuh puanaaaaaaaaaaaaaaasssssnya rek , ini dibuktikan dengan I’ve got natural sock on my feet with three gradation colour,  hahahahaha oleh – oleh dari Karimun Jawa.

Selain masbul yang di sangka hantu ama si adek, ada sepasang bule lagi yang datang, ga ngobrol sih ama mereka cuma saling berbalas senyum doang, tapiiiii gue naksir ama sepatu yang mereka pake (baca : mupeng karena baru liat). Jadi itu kayanya sepatu khusus dipakai untuk jalan – jalan di pantai gitu, biar bikin aman aja jalannya, ga takut kalo  tiba – tiba nginjak binatang laut yang berbisa. Seperti yang hampir gue alamin, hampir aja nginjak ikan yang bentuknya kaya karang. Konon katanya kalo sempat kaki kita nginjak itu ikan, racunnya bisa bikin nangis darah saking sakitnya.   

Udah puas istirahat di pulau, sebenarnya mo lanjut snorkeling di Pulau Gosong, tapi pas nyampe di TKP, kok ya arusnya kenceng banget, bikin unsecure untuk pemula kambuhan kaya kita – kita, padaal ikannya banyaaaaak, tapi kita harus cukup puas liat dari atas boat ajah, dan lanjut menikmati sunset di pantai sekitar penginapan. Malamnya lanjut nongkrong di alun – alun Karimun Jawa yang rame dengan angkringan dan pedagang cenderamata untuk pertama dan terakhir kalinya, karena besok pagi kita sudah balik. Tadinya mau tiga harian di Karimun Jawa, tapi  berhubung info dari BMKG setempat, kalau untuk beberapa hari kedepan ombak akan besar sehingga bisa dipastikan ga akan ada kapal yang berlayar, ga mau dong terperangkap disini untuk waktu yang tidak pasti. Bukan ga mau karena tempatnya tapi dengar – dengar cerita, kalau dalam masa “terperangkap” itu, harga barang – barang setiap harinya bakalan naik……tetep yaaah ujung ujungnya karena duit  hahahahhahha………………….

Selesai sholat subuh kita langsung cusss ke pelabuhan, karena ga mau ketinggalan kapal. Kali ini pulang dengan Kapal Siginjai, kapalnya besar tapi justru jarak tempuhnya lebih lama, sekitaran 5 jam. Waktu mau berangkat pelabuhan sudah mulai mendung dan begitu kapal jalan sekitar 10 menitan, tiba – tiba ujan gede makin bikin ombak gede, berasa banget kalau kapalnya miring kiri miring kanan, tapi itu ga bikin penumpangnya tepar dimana – mana, termasuk rombangan mbakbull dan masbul (sssssssttt……saia kembali naksir sama  backpack si masbulnya ). yang saking nyenyaknya tidur  sampai mangap – mangap juga

sampai jumpa lagi  Karimun Jawa


Alhamdulillah, akhirnya kita sampai dengan selamat di Jepara……………………………………….



NOTE :
#1
Tiket bis Bandung – Jepara                                            : 140.000
Ongkos becak Terminal Jepara – Pelabuhan Kartini    : 20.000
Tiket Kapal Bahari Ekspress (perjalanan 2.5 jam)        : 150.000 (VIP), 175.000 (executive).
Tiket Kapal KMP Siginjai (perjalanan 5 jam)               : 57.000 (ekonomi – full angin)
Range Penginapan                                                         : 100.000 – 200.000 per hari (yang lebih mahal dari ini juga ada J)
Sewa Motor                                                                   : 75.000/hari
Bensin                                                                            : 11.000
Sewa Boat                                                                      : 300.000 – 400.000 / Boat

*harga mid 2014

#2
Untuk melihat jadwal kapal dan ketersediaan tiket bisa di cek di www.jadwalkapalkarimunjawa.com

#3
Untuk daerah Karimun Jawa bagian tengah :
Listrik cuma nyala dari jam 18.00 – 00.00 dan sinyal provider cuma Telkomsel doang tapi kalo di kotanya Indosat dan XL masih ada. 

2 comments :

  1. wisata di >> karimunjawa memang joss.!!
    yuk tetap jaga kelestariannya dengan tidak memegang atau menginjak karang.
    biar tempatnya tetap oke, alamnya senantiasa indah alami. info harga paket karimunjawa juga masih terjangkau, apalagi untuk anda yang ingin menghabiskan waktu liburan setelah menikah, cukup pilih paket honeymoon karimunjawa, cocok untuk 2 orang yang sedang berbulan madu dan untuk anda yang suka petualang, ada juga paket karimunjawa murah ala backpacker, enak to... dimana lagi ada yang semurah harga paket wisata karimunjawa disini.
    informasi selengkapnya paket tour karimunjawa bisa juga cek sumbernya disini >> harga paket karimunjawa

    ReplyDelete
  2. artikel dan foto Karimunjawa kueren sangat. terima kasih sudah berkunjung ke Karimun jawa

    ReplyDelete