Thursday, May 7, 2015

Prolog sang Pengacara


Oooowchh…. udah lama bingit nih ga corat – coret dimari…
Padahal sibuk rodi jadi pegawai kantoran udah engga….

Iyaaa… sejak awal tahun ini, dengan sedkit “drama” title karyawan AM to Almost AM, resmi sudah ditinggalkan, rada – rada nekat sih…secara akhir tahun kemaren cuma apply ke 1 perusahaan  yang mana sampai sekarang belum ada panggilan , tapi setidaknya bikin hati setengah plong…..baru setengah karna pesangonnya ampe sekarang masih disuruh menunggu sampai batas waktu yang tidak dapat ditentukan…. seeetdaaah….hahahaha…..
  
Percaya ajalah…kalo rejeki ga kan kemana *sambil lirik buku tabungan* 
Eeeh…dah lama ga muncul malah curcol

Jadi ga pernah nulis di blog ini sebenarnya karna kebablasan menikmati hari – hari sebagai pengacara (baca : pengangguran sok banyak acara). Banyak acara dengan menimba ilmu “keperempuanan” yaitu belajar merajut, menjahit dan menulis synopsis, yang mudah – mudahan bisa menjadi pintu rejeki ke depannya… Aamiin

Oiya, ternyata belajar menjahit itu dituntut bisa matematika juga…ada kejadian yang bikin nyengir lebar, waktu pelajaran bikin pola rok model clock, di tanyain tuh ama gurunya rumus keliling lingkaran apa, sumpah eykeh lupa yang keingatan rumus luas lingkaran nya, dan makin tengsin aja sama sang guru yang tamat SMA-nya tahun 1957 aja masih ingatt *langsung lipat muka dan simpan dilaci*

So far,…..
Nilai positif dari keluar dari rutinitas Kosan – Kantor – Kosan, kegiatannya makin beragam yang  artinya nambah teman juga, dan  bisa bertukar pikiran dengan banyak orang dan  negatifnya tabungan kekikis sedikit demi sedikit …xixixixiixi…..

No comments :

Post a Comment