Thursday, October 23, 2014

Kembali Kemasa Dulu

Walau dikata sekarang era nya digital, tapi entah kenapa, dua bulan belakang ini tiba - tiba aja kepengen ngulangin hobi waktu jaman SD dulu, dan hasrat itu makin menggebu setelah chit - chat ama teman yang masih suka dapat kiriman kartu pos dari ibu mertuanya.  Dulu waktu jaman SD, hampir tiap minggu berkirim kartu pos, walopun sebatas ke redaksi BOBO (masih ada ga sih majalahnya), untuk ngirimin berbagai quiz yang ada, sembari ga pernah menang - menang juga



Yang bikin seru dari berkirim kartu pos itu adalah ngeliatin perangko - perangkonya, gambar si kartunya sendiri tapi yang paling seru itu (menurut gue ya) yaah nungguin kapan si kartu nya nyampe. Kalo soal isinya sendiri biasanya ga ada yang spesial ato rahasia - rahasian segala, laah semua orang bakalan bisa baca ini kan  .

Daan setelah browsing kesana sini, akhirnya nemulah web ini. Saking semangatnya langsung bikin account tapi setelah itu...blaaash, ga sempat ngirim-ngirimin si kartu pos dan akhirnya lupa sendiri ID dan passwordnya .  

Niatan untuk berkirim kartu pos itu muncul lagi setelah jalan - jalan ke toko buku dan nemu kartu pos, sayangnya semua gambar di kartu pos yang ada "all about Bali"....dan dengan ketidak banyakan pilihan itu, mau ga mau ya sudahlah beli aja dulu, sapa tau niiih ntar kapan - kapan bisa nemu gambar lain selain Bali. Berhubung rajinnya masih ada, langsung deh malam nya bikin account baru lagi dan langsung ngirimin 8 postcard,   5 postcard via postcrossing, dan 3 lainnya ke teman - teman yang kebetulan juga pengen dikirimin kartu pos (padaal tiap hari juga chat ama mereka - mereka ini) .


Nah...ternyata sejauh ini, postcard yang paling cepat nyampe itu ke negara eropa, sekitaran 14 - 19 hari udah nyampe, dan cukup dengan perangko Rp 8000 saja, dan yang terlama tuh antara Vietnam, China ma Tunisia, kurang lebih 1.5 bulan, postcard yang gw kirim kesana masih belum nyampe juga sodara - sodara, padaal kalo diliat - liat di peta Vietnam tuh kan dekat ya dibandingin Eropa, apa si tukang posnya jalan - jalan dulu ke kutup utara dan selatan yaaa .

Udah gitu, gue juga senang dapat respon dari teman yang dikirimin postcard, kaya teman yang di Norway, ternyata seumur - umur, ini adalah postcard pertama yang dia terima, walopun awalnya ini orang ngeledekin gue yang mo bernostalgia dengan berkirim kartu pos, eeeh ujung - ujungnya malah terharu dikirimin postcard

Walopun sejauh ini, gue baru terima 1 postcard, dan masih ada beberapa postcard yang masih belum sampai ke tujuan, mudah - mudahan ga akan bikin semangat menciut . Daan kalau masih tetap ga nemu postcard bergambar selain Bali, kayanya gue bakalan coba bikin sendiri postcard dengan view dari beberapa tempat di endonesah yang pernah tak kunjungi, habisnya orang - orang luar masih ada yang berfikiran kalo Bali itu negara

Dan satu lagi yang bakalan bikin seru juga, baru tau kemaren nih dari teman, ternyata sekarang di kantor pos ada yang namanya Perangko Prisma, yaitu perangko dengan gambar yang kita inginkan alias bebaaaas sesuai apa yang kita mau, bisa foto selfie, foto keluarga, atau gambar apapun itu, dan perangkonya bisa di pake pulaaa, asiiiiik kan . Kalo untuk daerah Bandung sekitar, bisa datang langsung ke kantor pos yang di Asia Afrika untuk pembuatan Perangko Prisma.

Bagaimana prosedur dan biaya nya sendiri, masih belum dapat info lagi dari si teman. Udah coba - coba googling, tapi belum dapat info yang fix. Tapi kalau soal kisaran kayanya masih terjangkau, ntar deh yaa,  kalo ane udah dapat info yang fix, bakalan di share disini, okaaaaaaaay



 








6 comments :

  1. Replies
    1. lagi jali2 dulu...sabar atuh...cinta aja nunggu rangga 12 taon, persib 19 taon menanti, ini jg baru bbrp bln....huahahaha

      Delete
  2. kapan kamu kirim postcard buat aku? :)

    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga ya tina :)

      mau dikirimin postcard jg ? boleh2...alamatnya manaa :)

      Delete
  3. nice to meet you all guys ..please visit me back..

    ReplyDelete
  4. berkunjung kemari di jum;at siang menjelang sore

    ReplyDelete