Saturday, December 19, 2015

am I Pets Lover ?



Enggak juga sih, karena udah lama juga ga pernah punya hewan piaraan. 
Tapi kalau nanyain nya puluhan tahun yang lalu mungkin  jawabannya “IYA”. Karena dari kecil sampai SMP di rumah ibu (baca : nenek) memang banyak binatang piaraan. Mulai dari kucing – kucing yang datang kerumah entah dari mana – mana, dan setiap saat selalu bertambah, baik itu melalui promosi sesama kucing itu sendiri ataupun bertambah karena adanya pergaulan bebas yang tidak bisa gue handle diantara mereka, yang pulang – pulang udah pada bunting entah dengan kucing yang mana.


Kucing ga keitung deh banyaknya ada berapa dirumah waktu itu, ada kali lebih dari lima belas ekor, dan terus aja bertambah, kayanya mereka promosiin service dirumah itu TOP BGT kali yaah, padaal Ibu gue itu ke kucing termasuk yang “galak”, beliau nyamain disiplin ngurus kucing itu kaya ngurusin anak cucunya. Semisal pagi – pagi udah di briefing-in dulu tuh para kucing kalau mau buang kotoran di toilet, kalo ada satu aja yang buang kotoran sembarangan di dalam rumah, maka no food diwaktu makan berikutnya, dan doktrin ini dilakukan tiap pagi. Awalnya memang masih ga ngerti tuh kucing, tapi lama – lama pada ngertiin juga. Tapi memang sepertinya Ibu gue lupa ngedoktrin masalah pergaulan, jadilah kehidupan mereka di luar pagar rumah, sangat tidak terkontrol, pulang – pulang suka ada yang udah bunting aja ….hahahahahahaha.

Kucing banyak, anjing juga banyak dulu di rumah. Nah ini jaman – jaman gue sebelum TK, dan ini adalah piaraan om gue yang waktu itu masih abege. Anjing yang dipeliharanya banyak, dan gue kagak tau jenisnya apa saja pokoknya dari yang berbody kicik ampe yang lebih gede dari gue (maklumlah yaa, gue emang imut-imut badannya dari zaman dahulu). Diantara semua anjingnya itu, yang sangat membekas adalah anjing herder-nya . Jadi semenjak ada  anjing herder ini gue jadi anak rumahan banget.  Gimana enggak jadi anak rumahan,  kalo setiap kali gue buka pintu rumah mo ngacir main ma teman – teman, si herder dengan sigapnya dah nyambutin dengan gonggongannya di depan pintu kaya yang mau ngajak main gitu, tapi…..eeeiiii badannya hampir sama gede ma gue, plus itu taringnya juga seram, belum lagi si om yang iseng nakut – nakutin, jadilah dengan langkah teratur gue tutup pintu dan balik kanan

Jaman – jaman punya anjing udah lewat, dilanjut dengan piara berbagai jenis burung seperti Balam, Cilindit, Parkit, Puyuh, Perkutut, Poksai, dan Burung Hantu. Untuk setiap jenisnya lebih dari satu apalagi untuk Balam dan Puyuh yang hobi bener betelurnya. Dari semua jenis burung peliharaan yang paling favorite adalah burung parkit dan cilindit karena mereka termasuk yang suka mandi. Setiap pagi air mandinya harus diganti, begitu diganti langsung deh mereka pada nyebur, senang aja liat mereka mandi sambil nyanyi – nyanyi ala burung. Nah, kalau burung hantu sendiri, itu dapatnya dari teman si Om yang habis berburu, sayapnya luka, gue dam si om udah berusaha ngerawat tapi cuma bertahan semingguan.

Selain Per-burung-a, per-unggas-an juga menghiasi masa kecil gue, dari ayam jantan, ayam kampung,  ayam kate dan angsa. Angsa sendiri dipelihara sebagai pengganti anjing, galak soalnya doyan nyosor. Dari beberapa generasi angsa yang ada di rumah, gue yang paling punya chemistry dengan si Kwek (bokapnya si Ting-Ting). Jadi ceritanya setiap angsa – angsa itu menetas dan bawa hangout anak – anaknya ke lapangan dekat rumah, pulang – pulang si baby goose nya udah hilang aja di ambilin orang. Karena bosan dimalingin mulu, jadilah ketika si Kwek lahir, kita pisahin dari induknya. Dan gue sebagai asisten peternakan di rumah iseng ngelatih si Kwek seperti ngelatih anjing, awalnya iseng – iseng doang ga tau nya berhasil. Si kwek ngerti kalau gue bilang “Ayo Kwek jalan – jalan”, maka  dia langsung ngikutin gue keliling – keliling di dalam rumah, dan dia juga bakalan nunggu di depan kamar begitu gue bilang “Stop, tunggu disini ya”, sebelum masuk kamar. Kwek baru dibalikin ke orang tuanya setelah bulunya udah berubah warna jadi putih, masa – masa abege gitu deh, tapi dia tetap setia ama gue, kalau malam suka tidur di jendela kamar gue, dan pagi – pagi udah ribut minta di bukain gembok pagar, ceritanya mau main kelapangan. Gue mulai ninggalin si Kwek waktu pindah ke Bandung karena kuliah dan intensitas pertemuan kita hanya setahun sekali pas gue mudik lebaran, sampai akhirnya dia harus meninggal gara – gara tanpa sengaja si om ngelindas kakinya waktu ngeluarin mobil dari garasi,   I miss you Kwek.

Kucing, anjing, burung, unggas, dan sebenarnya masih ada lagi binatang yang pernah gue pelihara yaitu  kelinci, ikan dan tupai. Tapi begitu masuk SMA, semua binatang – binatang itu harus direlakan ke orang – orang karena penyakit Ibu yang ga memungkinkan lagi untuk memelihara binatang, “beliau butuh udara bersih”, kata dokter. Jadilah rumah yang awal nya rame langsung nyep J, agak canggung awalnya tapi lama kelamaan jadi terbiasa, dan entah kenapa lama – lama gue jadi rada - rada “parno ama namanya “bulu – bulu binatang”, takut dan jadi penyakit Alhamdulillah si enggak, tapi bawaannya parno aja kalau ada bulu binatang yang nempel.  

Banyak binatang peliharaan dirumah itu kalau bukan punya Ibu, ya punya si om ato kakak (baca : tante),tapi gue adalah asisten yang paling cekatan dalam mengurus semuanya, kalau sekolah siang, pagi – pagi udah siap siaga keliling rumah ngisiin box makanan mereka ples nukarin air minumnya. Kalau sekolah pagi, sore – sore sebelum magrib semua piaraan udah stand by dikandang masing – masing, karena ada beberapa yang suka keliaran kemana – mana seperti angsa dan tupai. Satu – satunya binatang peliharaan yang gue beli dengan uang sendiri waktu itu adalah si Ikan Cupang, deman aja ngeliat siripnya dengan warna – warna yang mencrang.Tadinya sempat mau pelihara ikan lagi  di kosan, tapi gue kan bukan typical yang suka berbagi kamar dengan binatang peliharaan didalam kamar, dan kayanya kalau ngekos, rada - rada takut ga bisa ngurus piaraan dengan sepenuh jiwa hahahaha, jadilah sampai sekarang ga pernah punya binatang piaraan lagi, cukup senang aja ngeliat - liat kalo lagi jalan ke pets shop. Karena kalau sudah mutusin untuk melihara binatang gue paling ga suka setengah – setengah, kasiankan udahlah ga bebas kemana – mana, masih aja telat ngasi makannya. Makanya kemaren – kemaren sempat kesal sama salah satu anak kosan yang ceritanya melihara kelinci, tapi dengan teganya suka di tinggal beberapa hari tanpa dikasi makan dengan kandang yang kecil…sungguh TERLALU, kalo kata Bang Rhoma.  

Nah….how about you ………
Pets Lover or Pets for fun ?

10 comments :

  1. Gilaaaa itu rumah atau kebun binatang atau pet shop? =)) Kasian itu cara meninggalnya Kwek, hahaha... Aku juga pelihara hewan, kucing aja, lima apa ya. Kemarin ngelahirin 6 eh ibunya nggak ngurusin anaknya, nggak disusuin, jadi mati semua =,=

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempat penitipan hewan :))
      Iya si kwek matinya tragis, ga langsung mati sih tapi makin hari makin drop dianya.

      Biasanya kalo ga diurusin induknya tuh gara2 pernah diintipin, ato ibunya kena sindrom baby blus akut kali yaa :D

      Delete
  2. apa aja ada, udah kayak kebon bintang aja
    terakhir punya hewan peliharaan itu pas msh sd, hewan peliharaannya ayam tpi sayang ayamnya mati semua, mati mendadak gitu
    semenjak itu jadi males punya hewan piaraan lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe rame ya......
      kok bisa mati semuanya ?

      Delete
  3. Aku pernah miara banyak hewan. Kucing, burung, kelinci, marmut, ikan. Sekarang punya 1 kucing aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepengen sih dulu pelihara marmut tapi ga jadi jadi :D

      Delete
  4. Duluuuuu jg gw pernah punya kelinci dan tu kelinci bodynya lebih gede dr gw hahahahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gitu kelincinya yang punya peiharaan anak kicik :))

      Delete